Hari Kelima Ngerawat si Kura-kura Luna dan Maya

Hari Kelima Ngerawat si Kura-kura. Sumber gambar: pixabay.com

Sudah hari kelima ya?

Jam 7 pagi gue bawa Luna & Maya ke pos ronda belakang kos buat berjemur. Gue pake kotak lama n alhasil kudu megang mereka, ga dibiarin di kotak. Percuma dong kalau mereka ga kena langsung sinar matahari. Awalnya mereka masih jalan-jalan di tangan gue, tapi begitu dah ngerasa anget lama-lama bobo juga padahal gue kepanasan n silau man! Sekitar 15 menit (lupa bawa jam tangan) ajak berjemur trus bawa pulang. Bersihin kotaknya, trus kasih makan, trus gue taruh di luar kamar biar ga bosen liat suasana kamar gue. Hari ini gue nyoba ngasih kangkung, ya ga ada yang mau makan hiks hiks hiks. Pokoknya kalo bukan makanan mereka yang supermahal itu ga mau. Pelet juga ga dimakan.

Seperti biasa, mereka juga punya durasi tidur yang amat sangat panjang. Terutama kalu abis dikasih makan. Dua-duanya gitu. Satu-satunya cara supaya mereka bergerak terus ya taruh di tangan. Tapi pas sore gue ajak main, Maya kayaknya ga gitu tertarik. Dia langsung tidur pas gue taruh di baju….yaaaaaahhh! Tapi kalu dipikir-pikir, berenang mulu juga cape kali walaupun tempatnya kecil. Coba aja sendiri.

Karena seringnya mereka bobo, gue suka perhatiin gaya mereka. Kalau Maya, kepalanya selalu ditarik pol ke dalem, tangan dilipat, kaki dilipat, ekor dilipat. Yang keliatan cuma kerapasnya aja. Pokoknya kalau dia bobo selalu elegan. Kalau Luna kebalikannya. Udah tidur mulu, dengan posisi apapun dia ga peduli, dan lebih ga peduli lagi kalu gue nahan senyum liat gayanya itu. Gini gayanya, kadang, dia bisa tidur elegan kayak Maya, tapi selain tidur berdiri, dia juga kadang memanjangkan satu kaki yang satunya dilipat tapi ga sampe tersembunyi di kerapas. Tangannya direntangkan dan kepalanya ga dimasukin.

Sekitar beberapa menit lalu, gue liat si Maya naik ke pijakan. Entah udah berapa lama dia berenang-renang. Oya, gue nambahin batu, jadi dua tingkat, otomatis volume air juga gue tambah. Ternyata, tetep aja sempit hehehe. Nah, lanjut ya, si Maya kan naik ke pijakan, di situ ada Luna yang udah tidur dengan posisi uenak’e. Maya tuh entah kenapa malah geser-geser si Luna, padahal tempat kosong masih banyak (n mereka juga bobonya tindih-tindihan kok, becandaan kali ya). Tapi Luna bertahan dengan cakarnya supaya ga jatuh (dia ga buka mata sedikit pun bow). Dan dia ga jatuh! Hebat! Maya yang malah terpeleset n jatuh ke air. Dia naik lagi trus geser-geser Luna. Kali ini Luna jatuh n pasrah gitu. Gue terpaksa ikut campur. Gue naikin Luna n gue taruh dekat Maya. Trus gue ngomong sesuatu dengan suara pelan. Percaya or ga, mereka seperti ngerti apa maksud gue n Maya ga dorong-dorong Luna lagi. Kemarin malam juga pas gue dah mau tidur, gue liat Maya masih berenang-renang. Gue suruh dia naik ke pijakan n tidur. Dia nurut walaupun gue harus ulangi beberapa kali. Gue juga pernah mancing Maya supaya naik ke tangan gue dan dia ngerangkak ngikut arah gerakan tangan gue. Hm menarik. Mungkin karena dalam beberapa hari mereka selalu berhadapan dengan orang yg sama kali ya jadi hafal isyarat-isyarat kayak gitu.

Terakhir buat malam ini, satu hipotesis baru soal mereka, yaitu kenapa mereka ga mau makan pepaya n kangkung yang udah gue kasih ke mereka. Itu karena kangkung maupun pepaya ga punya aroma menusuk (maksud gue aroma hewan). Ketika gue ngasih vitamin (yang baunya seperti ikan asing or udang), sebelum dimakan pasti dicium dulu dengan hidung yang rata dan lubangnya amat sangat kecil itu. Kalau bau itu bau yang biasa, langsung dimakan, tapi kalau bukan, mereka langsung melengos dan mencari yang lain. Mungkin gue kudu memanipulasi aroma sayuran dengan bau daging kali ya baru mau dimakan. Tadi gue dapat seekor nyamuk trus gue kasih mereka. Lama juga mereka sadar kalu itu bisa dimakan. Luna yang akhirnya melahapnya. Gue masih belum menyerah dengan strategi pemberian sayuran ama buah-buahan ini. Masih jd PR buat gue. Bukannya supaya makannya ga mahal, tapi biar pencernaan mereka baik. Hm, ngomong-ngomong mereka itu pipis juga ga ya? Keluarnya lewat kloaka juga kah? Wow berarti air kolam itu sangat jorok ya. Campur segala.

Apa yang terjadi kemarin? Ceritanya di sini ya. Cerita besok ada di sini.

 

Jogja, 16 Februari 2009