Kursus Menyetir; Pengalaman Pertama Mengendarai Roda Empat

Kursus Menyetir; Pengalaman Pertama Mengendarai Roda Empat
Kursus Menyetir. Sumber gambar: pinterest.com

Saya memutuskan untuk kursus menyetir, nyari yang murah-murah aja. Targetnya bisa nyetir pake ngebut. Saya udah ngebayangin bakal bisa traveling lebih jauh dari ketika saya hanya naik motor.

Hari pertama kursus, saya baru menyadari kalau megang stir mobil itu enak, tapi menyesuaikan diri dengan jalanan itu memang susah. Mobil pertama yang saya pakai adalah Honda Jazz manual. Di tempat kursus itu memang tidak menyediakan mobil matic. Pengajarnya sudah bapak-bapak bersuara serak-serak nggak seksi.

Pertama kali dikenalin dulu sama gas, res, kopling, blablabla. Setelah itu saya disuruh bawa sendiri. Sama halnya dengan orang yang baru pegang mobil, narik koplingnya kasar sampe mesin mati di tengah jalan itu biasa atau terlalu mengambil bagian kanan jalan juga saya rasa orang lain juga melakukannya. Saya sih masang tampang kalem aja.

Saya belum dibolehin menginjak gas, jadi saya baru tahu kalau mobil beda jauh ama sepeda atau motor. Kami melewati jalan-jalan besar yang rame dan saat itu hujan deras.

Setelah muter-muter jalan selama sejam lebih, sesi pertama saya pun selesai. Kaki kiri saya pegelnya luar biasa, gara-gara saya keasyikan main kopling. Kebayang nyetir sejam kecepatan 20 km/jam capeknya kayak gimana.

Di lain hari, saya kursus lagi dengan orang berbeda dan mobil yang berbeda. Sekarang Avanza. Pengajarnya juga bapak-bapak. Mungkin karena bapak-bapak lebih sabar kali ya.

Jujur, saya udah agak lupa teknik nyetir yang diajarin beberapa hari lalu. Dan si bapak ini sepertinya tahu akan hal itu, jadi dia nggak cuma ngasih instruksi belaka, tapi juga ikutan mengang stir dan kakinya stand by di kopling.

Avanza menurut saya lebih asyik. Lebih stabil, meski agak mikirin bodi mobil yang segitu besar kemungkinan nyerempet pun perlu lebih dipertimbangkan. Saya butuh penyesuaian itu semua. So far lebih lancar aja, meski tragedi mesin mati dan keasyikan nginjak rem masih sesekali saya lakukan. Kali ini saya udah boleh ngegas, tapi itu pun tidak boleh terlalu kencang. Ya gimana dong, diajakin ke Ring Road, siapa nggak bernafsu buat ngebut. Lah yang lain pada ngebut. Dan si bapak ini di akhir sesi menasihati saya kurang lebih seperti ini: “Yang penting bisa menguasai jalan dulu baru ngebut. Ngebut itu ngampang.”

Ya betul juga sih, Pak. (Tapi kan saya nggak tahan kalau nggak ngebut, Bapak kan pernah muda juga, jawab saya dalam hati)

Yang pasti every weekend adalah jadwal saya buat kursus nyetir sampe saya bisa dapetin license resmi, just wait and see.

 

Jogja, 26 Desember 2013

Nisrina

Nisrina

Ini rumah virtual saya. Terima kasih sudah berkunjung dan membaca. Kalau ada perlu, boleh email ke: sureltapakrantau@gmail.com

Leave a Response