Pantai Wedi Ombo; Destinasi Biru di Gunungkidul Yogyakarta

Pantai Wedi Ombo; Destinasi Biru di Gunungkidul Yogyakarta
Pantai Wedi Ombo. Sumber gambar: wikipedia.com

Ini rencana gila sebenernya, agak gila aja deh. Saya masih ada kewajiban rayen motor baru. Awalnya saya pingin di-rayen-kan sama teman, tapi lama-lama mikir ah mending saya yang ngelakuinnya. Toh besok-besok yang pake saya. Berhubung udah liburan kantor, saya pun ngerancang satu tempat rayen yang kira-kira sejauh 120 kilometer (dari 500 kilometer yang ditentukan Honda sebelum servis pertama). Ada beberapa pilihan, ke Gunung Kidul atau Kaliurang. Sengaja emang nyari medan yang sulit, karena motor itu hanya dibawa ke jalan-jalan kota aja. Hingga tadi malam, saya belum mutusin yang mana. Terus terang, saya lebih milih Gunung Kidul karena itu ekstrem lah hitungannya, apalagi saya emang newbie bawa motor. Kaliurang kan cuma gunung dan baru-baru ini ke sana. Bosen ah.

Kemudian, tadi pagi, keluarlah satu keputusan. Saya pilih ke Gunung Kidul. Pingin ke pantai. Pantai apa aja oke. Saya pun quick browsing Pantai Timang. Ni pantainya asyik, tapi medannya terlalu berat, bebatuan soalnya. Saya ngeri juga. Lalu saya browsing Pantai Wedi Ombo (atau Wediombo tulisan yang benar?). Nah saya sreg ama yang satu ini. Pantainya masih virgin (tipe pantai favorit saya) dan kayaknya normal-normal aja jalanannya.

Oke, berangkat jam 7 pagi. Bensin full tank, bawa bekal (kebetulan banget lagi ga puasa), baju ganti (meskipun saya bukan orang yang suka mandi di pantai), kamera, dan doa. Yang disebutin terakhir tu yang paling penting sebenernya.

Perjalanan kira-kira 2 jam, entah mungkin karena kecepatan saya cuma ga kira 60 KM/Jam aja dengan jalanan yang sangat berliku dan kendaraan gede-gede yang bersilewaran, atau memang segitulah waktu yang dibutuhkan.

Ketika sampai di kota Wonosari, mulailah saya memastikan arah saya udah bener. Maklum, saya khawatir juga kalau kilometer saya lewat banyak. Dari Wonosari ke Pantai Wedi Ombo, perjalanannya asyik dengan naik turun dan berkelok-kelok. Motor saya stuck di gigi 2 aja sampai tiba di pantai. Jalanan emang sepi, tapi saya nggak mau gegabah pake kecepatan tinggi. Segimana pun nekatnya saya, otak saya masih bisa mikir jernih.

Semakin mendekati lokasi Pantai Wedi Ombo, setelah melewati gerbang retribusi (murah, cuma bayar Rp3.000), jalanan menurun lebih banyak saya temui. Atau, naik tinggi eh tiba-tiba turun dan tikungan. Sumpah saya deg-degan sambil baca doa-doa yang saya tahu.

Finally, sampailah di Pantai Wedi Ombo. Pantai yang cantik dengan ombak yang lumayan gede. Untuk sampai ke bibir pantai, saya harus menuruni sejumlah anak tangga yang—sorry to say—agak jelek, kemudian jalan melewati warung-warung, turun tangga lagi, baru deh bisa melihat pantai dari dekat.

Saya langsung nyiapin kamera dan siap motret kondisi pantainya. Air pantainya mungkin agak surut, jadi bebatuannya kelihatan banget. Tapi itu justru bisa saya manfaatkan buat lebih ke tengah buat motret ombak yang gede. Batu-batu itu nggak licin, tapi saya milih tetep pake sepatu aja. Saya lepas ketika emang perlu dilepas. Saya pun naik ke bebatuan, motret-motret lagi.

Pandangan saya pun berhenti di gugusan (ceileh bahasanya) batu karang. Ini mirip di Klayar. Bisa dipanjat tuh artinya. Dan di sana banyak nelayan yang sedang mancing ikan atau udang. Saya pun ke sana dengan talanjang kaki, tapi entah kenapa pasir dan bebatuannya jadi kerasa tajam. Saya pake sepatu aja lagi. Manjat karangnya pun jadi lebih mudah. Di area ini, ombaknya emang cihuy punya. Dan sesekali hempasan air mengenai para nelayan yang berdiri di tepi batu karang. Saya ga berani terlalu ke tepi, kamera rusak nih gawat.

Puas di satu titik, saya pindah ke karang yang paling gede, saya panjat dan dengan gaya khas fotografer songong, saya pun motret sana-sini. Andai matahari nggak terlalu panas, saya pingin agak lama di atas karang itu menikmati ombak yang begitu liar.

Saya pun mencari tempat teduh. Capek banget sumpah menyusuri pantai plus naek motor 2 jam lebih. Dapet tempat teduh, saya  duduk di situ eh lama-lama berbaring langsung di pasir. Nyaman banget. Saya udah serasa turis tahu nggak. Dengan beralaskan tas, saya berbaring sambil melihat laut. Sesekali saya melihat pengunjung yang cuma lima orang maenan air. Hampir satu jam saya ngaso, saya nyari warung, makan siang, terus berangkat lagi. Jalanan dari pantai ini naiknya gila-gilaan. Saya aja pake ancang-ancang segala kayak pesawat mau tinggal landas. Saya sebenernya pingin nanya ama tukang parkir, pake gigi 1 apa 2. Ah tapi daripada ntar ketahuan amatiran, saya mending baca doa dan tancap gas. Perjalanan pulang, sudah bisa dipastikan banyak jalanan yang naik. Saya mantep-mantepin aja motor saya bisa melalui segala cobaan. Alhamdulillah, ga nemuin kendala.

Perjalanan pulang jauh lebih mudah meski kondisi jalannya sama. Hanya sesekali kecepatan saya nyampe 80 KM/jam karena saya paksa pun tuh jarum speedometer bukannya naik progresif eh malah turun. Saya ngalah deh. Gigi 2 aman, itu aja saya masih ngerem-ngerem di tikungan.

Overall, perjalanan Pantai Wedi Ombo asyik banget, hemat biaya pula. Bayangin kalau harus nyewa mobil plus sopirnya plus bensinnya. Ah, mau seneng-seneng aja kok susah. Next, saya pingin ke beberapa pantai di Gunung Kidul ini, ada beberapa yang familiar dan sering masuk TV. Mudah-mudahan ada waktu yang pas buat ke sana lagi.

 

Jogja, 12 Agustus 2012

Nisrina

Nisrina

Ini rumah virtual saya. Terima kasih sudah berkunjung dan membaca. Kalau ada perlu, boleh email ke: sureltapakrantau@gmail.com

Leave a Response