Through the Olive Trees (1994); Film Lelaki yang Menanti Cinta

Through the Olive Trees (1994); Film Lelaki yang Menanti Cinta
Through the Olive Trees (1994). Sumber gambar: IMDB

Through the Olive Trees (berjudul asli Zire darakhatan zeyton). Menonton film karya sineas Iran Abbas Kiarostami (Taste of Cherry) akan membuat penonton sulit membedakan secara tepat dengan realitas. Mendapatkan nominasi Palme d’Or Cannes 1994.

Bencana gempa bumi lima hari yang menimpa suatu wilayah di Iran membuat penduduk sementara bernaung di tenda-tenda maupun mengungsi. Seorang sutradara bersama timnya tetap melakukan syuting dengan lokasi seadanya. Dari percakapan-percakapan tokohnya, cerita ini bergulir. Paling banyak adalah dari Hossein, seorang pemuda yang pernah bekerja sebagai buruh bangunan.  Dia ini mencintai seorang gadis sejak pandangan pertama. Namanya Tahereh. Waktu itu dia sedang bekerja di sebelah rumah gadis itu. Lalu muncullah niatnya untuk menikahi Tahereh. Apa mau dikata, dia hanya pemuda miskin buta huruf dan tidak punya rumah. Ketika gempa bumi, kedua orang tua gadis itu tewas hingga tinggal bersama sang nenek. Si nenek ini tidak pernah bersedia melepas cucunya untuk pemuda yang tidak bermasa depan itu. Hossain tidak menyerah begitu saja. Yakin jika si gadis sudah memberikan sinyal cinta. Perkaranya, si gadis sangat pelit bicara. Bahkan ketika mereka menjadi lawan main dalam film. Hossein tetap berusaha meminta jawaban, tapi susahnya bukan main.

Si sutradara dalam film, memilih para pemainnya dari orang-orang lokal yang sedang mengungsi. Para kru film pun tinggal di tenda. Dari sekian banyak gadis remaja, terpilihlah Tahereh yang akan memerankan gadis desa. Hossain sebelumnya pernah bekerja sama dengan sutradara dan dilibatkan kembali. Dan saya akui, aktingnya Hossain sebagai pemuda lugu dan mendapatkan jatah dialog paling banyak, adalah kehebatan tersendiri. Si sutradara pun tampak seperti sutradara yang begitu mudah berbaur dengan sekitarnya. Saya pikir dia benar-benar sutradara film ini, rupanya ada aktornya. Sementara Mrs. Shiva adalah perempuan yang begitu sabar dengan tingkah-tingkah para pemain film. Figuran dalam film ini antara lain anak-anak sekolah, para pengungsi, tukang bangunan, dan para peziarah.

Sisi natural dalam film ini sangat terasa dan emosi yang terbangun dari tokoh Hossain yang sabar dan menunggu jawaban dari gadis pujaannya memang jadi sesuatu yang terjaga betul hingga akhir. Terlebih ketika sang sutradara memutuskan untuk mengganti adegan antara Tahereh dan Hossain yang tidak lain adalah untuk semakin mendekatkan keduanya.

Trailer Through the Olive Trees:

Jogja, 17 Mei 2015

Nisrina

Nisrina

Ini rumah virtual saya. Terima kasih sudah berkunjung dan membaca. Kalau ada perlu, boleh email ke: sureltapakrantau@gmail.com

Leave a Response