Where are You from; Pertanyaan Lazim Orang Baru

Where are you from atau dalam bahasa kita setara dengan: Asalnya dari mana. Mungkin ini sebuah pertanyaan yang sangat biasa, tapi lama-lama bisa lain.

 

Tiap kali ketemu orang baru, dua hal yang paling sering ditanyakan adalah: siapa nama elo dan dari mana asal elo. Kalau para traveler-seperti yang pernah dikatakan Trinity di sebuah acara launching bukunya-ada satu hal lagi yang bakal ditanyain: tujuan selanjutnya ke mana?

Sumber gambar: wisperink.deviantart.com

Tapi ada juga lho orang yang baru kenalan tapi nanyanya banyak bener, kayak interpol. Misal:

Stranger: Namanya siapa?

Gue: Nisrina (Rina-biasanya gue langsung pake nama panggilan kalau ngeliat lawan bicara gue nggak ngeh. Padahal itu nama yang cukup populer lho)

Stranger: Asalnya?

Gue: (nah gue sebenernya suka disorientasi kalau ditanya beginian. Gue lahir di Sulawesi, gede di Jogja, dan ortu tinggal di Medan) Medan. (Kalau gue bilang Jogja pasti kagak bakal ada yang percaya. Sulawesi? Duh, ntar ditanyain soal Sulawesi gue nggak ngerti lagi.)

Stranger: Medannya mana?

Gue: (Matih. Ni orang emang ngerti kota Medan? Gue nyebut satu daerah emang paham? Tapi biasanya pertanyaan selanjutnya lebih nyebelin) Tembung, dekat bandara.

Stranger: O sama …… sebelah mananya? (Nah biasanya nih orang nyebut suatu daerah yang sumpah pernah denger aja kagak)

Gue: Jauh Mas (Hahahah sotoy banget gue yaa!)

Dan biasanya interpol dadakan ini akan berhenti bertanya kalau gue udah sibuk pacaran ama hape.

Bahasan gue nggak jauh-jauh dari seputar asal usul sih. Yup, hampir semua orang di muka ini pasti punya asal usul, sejarah hidup. Di mana dia lahir, tumbuh, dewasa, terus mati. Ada memang orang yang tidak tahu soal hal ini karena ya begitulah *ga usah dibahas, ntar bikin sedih*

Gue tadi bilang, gue gede di Jogja. Hampir 14 tahun gue di kota ini. Tahun 1999, gue pindah ke Jogja buat nyari sekolah (SMA yang lebih bagus). Belasan tahun di Jogja rasanya belum cukup buat gue untuk bisa mengenal sampai sebegitu dalam. Termasuk bahasa. Ya, gue bukan tipe yang bisa belajar bahasa lokal dengan mudah. Bahasa Bugis-Makassar gue ga paham, bahasa Medan (duh dua jempol ke bawah), bahasa Jawa sama aja. Cuma bahasa Inggris yang gue bisa (bukan songong, tapi fakta).

Faktor lainnya karena gue jarang dan malas ngomong. Gue pasti di-bully kalau ngomong dengan bahasa Jawa, katanya logat gue aneh. Niruin satu kata dalam bahasa Jawa itu nggak pernah bisa. Oke, gue give up. Tapi gue paham kok kalau orang ngomong apa gitu asal nggak pake bahasa yang alus banget. Kalau pun nggak ngerti, gue tanya aja. Elo yang paham bahasa Jawa, pasti sepakat dengan gue kalau itu bahasa paling rempong di jagat raya ini. Setiap benda itu ada sebutannya sendiri. Kayak pas sore tadi gue baca tweet seorang kawan yang isinya gini:

Woooh!!! PITIK jaman saiki ora sopan, kuthuk cilik, kemanggang ae gurung diuber2 jago tur 2 di depan matakuh, tak kiro nek mung asu tok

Nah gue si Rina Lubis Kepo Stone pun menjawab:

Pitik pacaran yo?

Dia jawab:

edyan, biasane ndelok babon yang dioyak2 iki masih kuthuk cuilik

Nah loh. Udah banyak istilah asing neh. Kalau editor pasti langsung di-italics dikasih catatan kaki (lolz). Gue pun mengerutkan kening. Opo jal maksud e? Ojo keliatan dodol loh, be smart, think! think! (halah)

Babon itu yang ada hubungannya sama ayam, mungkin ayam dewasa. Kuthuk cuilik itu kurang lebih mungkin anak ayam. Kalau ayam yang suka ngejar itu berarti ayam jago. Ooo babon kae ayam jago tha? Bener yes? Nah gue perlu mastiin biar ga #salahkaprah (pake hashtag ah siapa tau jadi trending topik se-pantai selatan)

Dan reply tweet gue adalah:

…… Anak ayam dikejar2 ayam jago? Maksudnya gt tdi ya? wakakakaka (gue pake wakakaka sengaja tuh biar keliatan nggak serius nanya, padahal kepo dah level 10. Kalau kripik Maicih, level 10 itu udah pol-polan pedesnya).

Dan jawaban doski seperti ini:

Iya betul, masih di bawah umurlah…kalau manusia ya usia 9tahunan ke bawah itu kali ya, kemanggang itu klu manusia 17thn :))

Nah kan gue bilang juga apa, bahasa Jawa tu rempong. Ayam beda usia aja beda nama. Nggak cuma ayam, semua hal di jagat raya ini juga demikian (eh lebay ya gue). Dan itu yang membuat gue cinta banget bahasa Indonesia. Karena simpel. Contoh di dunia ayam, cuma ada anak ayam, induk ayam, dan ayam jago (bukan bapak ayam karena si induk dan jago hidup selibat *hush)

So, maybe kalau besok-besok gue pindah ke tempat lain (Karibia atau Prancis maunya), mungkin gue tetep bisanya bahasa Inggris ama Indonesia doang deh hahaha! *selfish* Kalau elo?

 

Huma Steak House Gedongkuning, Jogja, 24 Februari 2013, 20.25

Nisrina

Nisrina

Ini rumah virtual saya. Terima kasih sudah berkunjung dan membaca. Kalau ada perlu, boleh email ke: sureltapakrantau@gmail.com

Leave a Response